SIMPANAN BENIH GULMA

BAB I

PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang

Kehadiran gulma pada suatu pertanaman berkaitan dengan deposit biji gulma di dalam tanah. Biji gulma dapat tersimpan dan bertahan hidup selama puluhan tahun dalam kondisi  dorman, dan akan berkecambah ketika kondisi lingkungan untuk perkecambahan dapat terpenuhi. Untuk perkecambahan biji gulma perlu cahaya, air, oksigen dan kelembaban. Terangkatnya biji gulma ke lapisan atas permukaan tanah maka akan mendapatkan cahaya dan oksigen, serta tersedianya kelembaban yang sesuai untuk perkecambahan mendorong gulma untuk tumbuh dan berkembang.

Faktor  yang  paling  penting  dalam suatu  populasi  gulma  di suatu  daerah pertanian atau habitat-habitat lainnya adalah biji-biji gulma yang berada dalam tanah yang dihasilkan oleh gulma yang tumbuh sebelumnya.

Pada kebanyakan lahan pertanian terdapat biji-biji gulma yang sewaktu-waktu dapat berkecambah dan tumbuh bila keadaan lingkungan menguntungkan. Banyaknya biji-biji gulma dalam tanah (seed  bank) merupakan gabungan dari biji-biji yang dihasilkan oleh gulma sebelumnya dan biji-biji yang masuk dari luar dikurangi dengan biji yang mati dan berkecambah serta biji yang terbawa ke luar. Biji-biji yang berasal  dari luar daerah  sumbangannya tidak berarti dalam menentukan ukuran seed  bank, dibandingkan dengan biji-biji yang dihasilkan oleh gulma sebelumnya. Beberapa hasil penelitian menunjukkan bahwa banyaknya biji gulma dalam tanah  bervariasi  antar  habitat. Lahan-lahan pertanian yang digunakan secara intensif umumnya mempunyai simpanan biji dalam tanah yang lebih besar dibanding lahan-lahan yang baru dibuka.

B.     Tujuan

1.      Mahasiswa dapat mengetahui kemampuan reproduksi gulma

2.      Mahasiswa dapat memahami ketahanan biji atau bagian tubuh gulma yang digunakan sebagai perbanyakan diri bagi gulma

BAB II

BAHAN DAN METODE

A.    Tempat dan Waktu Pelaksanaan

Praktikum simpanan biji gulma ini di lakukan di lahan percobaan Fakultas Pertanian dan Peternakan Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim Riau Pekanbaru dan praktikum ini dilaksanakan pada tanggal 05 November 2014 pukul 16:00 WIB

B.     Bahan dan Alat

Bahan yang digunakan dalam praktikum ini antara lain adalah: Tanah gambut (area terbuka, area pertanaman dan hutan sekunder) dan air.

Alat yang digunakan adalah: polybag, cangkul, kamera digital, gembor, label dan alat tulis.

C.     Cara Kerja

1.      Ambillah tanah dengan kedalaman 20 cm menggunakan cangkul dari lokasi yang telah ditentukan:

a.       Areal terbuka

b.      Areal pertanaman

c.       Hutan

2.      Pengambilan tanah dilakukan sebanyak 3 polybag untuk setiap lokasi

3.      Rawatlah perlakuan dengan menyiram hingga lengas tanah cukup

BAB III

Hasil dan Pembahasan

1.      Minggu pertama

Praktikum simpanan benih gulma ini dimulai tanggal 05 November 2014 yang dilaksanakan di kebun percobaan Fakultas Pertanian Dan Peternakan UIN SUSKA Riau dengan hasil pengamatan minggu pertama:

Gulma Area Terbuka
   

Pengamatan Minggu Ke 1

1
   

2
   

3
   

4
   

5
   

6
   

7

1
   

0
   

0
   

6
   

12
   

15
   

20
   

22

2
   

0
   

0
   

8
   

12
   

20
   

30
   

35

3
   

0
   

0
   

7
   

10
   

17
   

25
   

32

Rata-Rata
   

0
   

0
   

7
   

11
   

17
   

25
   

30

Gulma Area Pertanaman
   

Pengamatan Minggu Ke 1

1
   

2
   

3
   

4
   

5
   

6
   

7

1
   

0
   

1
   

3
   

5
   

10
   

12
   

13

2
   

0
   

3
   

5
   

15
   

20
   

23
   

30

3
   

0
   

1
   

3
   

6
   

8
   

12
   

15

Rata-Rata
   

0
   

2
   

4
   

9
   

13
   

16
   

19

Gulma Hutan
   

Pengamatan Minggu Ke 1

1
   

2
   

3
   

4
   

5
   

6
   

7  

1
   

0
   

0
   

0
   

0
   

0
   

1
   

2

2
   

0
   

0
   

0
   

0
   

0
   

0
   

1

3
   

0
   

0
   

0
   

0
   

0
   

0
   

1

Rata-Rata
   

0
   

0
   

0
   

0
   

0
   

1
   

2

Grafik Rata-Rata Perkecambahan Biji Gulma Minggu 1

Dari praktikum yang dilakukan untuk mengetahui simpanan biji gulma pada lahan terbuka, areal pertanaman, dan hutan ini  bertujuan untuk mengetahui reproduksi gulma dan  ketahanan biji atau bagian tubuh gulma yang di gunakan sebagai  perbanyakan diri bagi gulma. Pada areal terbuka dilakukan dengan cara mengambil tanah dengan kedalaman 30 cm dilakukan di sebelah gedung al-maidah. Begitu juga dengan areal pertanaman dan hutan di lakukan dengan cara mengambil tanah dengan kedalaman 30 cm. Tempat pengambilan tanah di areal pertanaman di ambil dari lahan bekas budidaya tanaman sorgum (penelitian Ahmad Taufik), sedangkan areal hutan di ambil dari hutan sebelah Ma’had Al-jamiah UIN SUSKA Riau. Dari data yang dihasilkan dalam pengamatan selama 7 hari gulma yang tumbuh terbanyak terdapat pada areal lapangan, kemudian areal pertanaman dan areal hutan.

Kehadiran gulma pada suatu pertanaman berkaitan dengan deposit biji gulma di dalam tanah. Biji gulma dapat tersimpan dan bertahan hidup selama puluhan tahun dalam kondisi dorman dan akan berkecambah ketika kondisi lingkungan untuk perkecambahan dapat terpenuhi. Untuk perkecambahan biji gulma perlu cahaya, air, suhu, oksigen dan kelembaban. Terangkatnya biji gulma ke lapisan atas permukaan tanah maka akan mendapatkan cahaya dan oksigen, serta tersedianya kelembaban yang sesuai untuk perkecambahan mendorong gulma untuk tumbuh dan berkembang. Kemunculan gulma yang pesat di akibatkan beberapa faktor antara lain perlakuan penyiraman setiap hari yang telah di laksanakan, dan tidak terkena secara langsung sinar matahari.

2.      Minggu Kedua

Gulma Area Terbuka
   

Pengamatan Minggu Ke 2

8
   

9
   

10
   

11
   

12
   

13
   

14

1
   

30
   

31
   

31
   

31
   

31
   

31
   

31

2
   

29
   

30
   

30
   

30
   

30
   

30
   

30

3
   

31
   

32
   

32
   

32
   

32
   

32
   

32

Rata-Rata
   

30
   

31
   

31
   

31
   

31
   

31
   

31

Gulma Area Pertanaman
   

Pengamatan Minggu Ke 2

8
   

9
   

10
   

11
   

12
   

13
   

14

1
   

19
   

19
   

19
   

20
   

20
   

22
   

23

2
   

18
   

19
   

20
   

20
   

21
   

23
   

23

3
   

17
   

18
   

20
   

21
   

21
   

22
   

24

Rata-Rata
   

18
   

19
   

20
   

20
   

21
   

22
   

23

Gulma Hutan
   

Pengamatan Minggu Ke 2

8
   

9
   

10
   

11
   

12
   

13
   

14  

1
   

2
   

2
   

2
   

2
   

2
   

3
   

3

2
   

1
   

1
   

1
   

2
   

2
   

2
   

2

3
   

1
   

1
   

1
   

1
   

1
   

1
   

1

Rata-Rata
   

1
   

1
   

1
   

2
   

2
   

2
   

2

Minggu kedua pengamatan dilakukan pada tanggal 12 November 2014, berdasarkan hasil analisis data yang di dapatkan dari rataan tersebut hasilnya kemunculan gulma terhambat karena praktikan pada minggu ini tidak merawat gulma secar baik atau hanya di biarkan. Dengan kata lain dapat di simpulkan bahwa kemunculan gulma akan pesat pada tanah yang di rawat dibanding dengan tanah yang tidak dirawat, tetapi akibat faktor ini juga dapat diketahui bahwa gulma mampu tumbuh dan berkembang di iklim yang extreme.

Pada minggu kedua ini gulma belum dapat di identifikasi setiap individunya karena gulma masih dalam keadaan yang masih kecil. Dan pada minggu kedua ini dapat diketahui perbedaan yang real pada sample yang di gunakan, yaitu semakin sering tanah di olah maka akan semakin banyak seed bank gulma dalam tanah. Seed bank gulma tanah dapat berasal dari gulma itu sendiri atau terbawa secara sengaja atau tidak oleh mahluk hidup ataupun terbawa dalam benih yang akan kita budidayakan. Seed bank akan berkurang apabila benih berkecambah, terbawa keluar populasi atau pun mati, sedangkan seed bank akan bertambah apabila benih gulma mengalami dorman, dan biji gulma terbawa masuk.

3.      Minggu Ketiga

Gulma Area Terbuka
   

Pengamatan Minggu Ke 3

15
   

16
   

17
   

18
   

19
   

20
   

21

1
   

31
   

31
   

32
   

32
   

32
   

32
   

32

2
   

32
   

32
   

32
   

32
   

33
   

33
   

33

3
   

31
   

31
   

32
   

32
   

32
   

32
   

32

Rata-Rata
   

30
   

31
   

31
   

31
   

31
   

31
   

31

Gulma Area Pertanaman
   

Pengamatan Minggu Ke 3

15
   

16
   

17
   

18
   

19
   

20
   

21

1
   

23
   

23
   

24
   

24
   

25
   

26
   

26

2
   

23
   

23
   

24
   

24
   

24
   

25
   

26

3
   

24
   

24
   

24
   

24
   

24
   

25
   

26

Rata-Rata
   

23
   

23
   

24
   

24
   

24
   

25
   

26

Gulma Hutan
   

Pengamatan Minggu Ke 3

15
   

16
   

17
   

18
   

19
   

20
   

21

1
   

3
   

3
   

3
   

4
   

4
   

4
   

4

2
   

2
   

2
   

2
   

2
   

2
   

2
   

2

3
   

1
   

2
   

2
   

2
   

2
   

2
   

2

Rata-Rata
   

2
   

2
   

3
   

3
   

3
   

3
   

3

Pada pengamatan minggu ke tiga terjadi perpindahan letak sample yang semula berada di teras gedung almaidah yang kebutuhan airnya di suplai dengan teratur dan tidak terkena sinar matahari langsung kini sample berada di lapangan yang pengairannya mengandalkan hujan dan sinar matahari yang langsung menyengat sample. Hal ini menyebabkan gulma hanya mengalami pertumbuhan yang baik sedangkan frekuensi kemunculan gulma statis. Frekuensi kemunculan gulma dapat di lihat pada grafik berikut:

4.      Minggu Keempat

Gulma Area Terbuka
   

Pengamatan Minggu Ke 4

23
   

24
   

25
   

27
   

28
   

29
   

30

1
   

33
   

33
   

33
   

33
   

33
   

33
   

33

2
   

33
   

34
   

34
   

34
   

34
   

34
   

34

3
   

32
   

32
   

32
   

32
   

32
   

32
   

32

Rata-Rata
   

32
   

33
   

33
   

33
   

33
   

33
   

33

Gulma Area Pertanaman
   

Pengamatan Minggu Ke 4

23
   

24
   

25
   

27
   

28
   

29
   

30

1
   

30
   

35
   

36
   

40
   

59
   

63
   

79

2
   

30
   

36
   

40
   

42
   

54
   

60
   

65

3
   

30
   

36
   

37
   

52
   

63
   

71
   

77

Rata-Rata
   

32
   

33
   

33
   

33
   

33
   

33
   

33

Gulma Hutan
   

Pengamatan Minggu Ke 4

23
   

24
   

25
   

27
   

28
   

29
   

30

1
   

4
   

5
   

5
   

5
   

6
   

6
   

7

2
   

2
   

2
   

3
   

3
   

3
   

3
   

3

3
   

2
   

3
   

3
   

3
   

3
   

3
   

3

Rata-Rata
   

3
   

3
   

4
   

4
   

4
   

4
   

4

Kehadiran gulma pada suatu pertanaman berkaitan dengan deposit biji gulma di dalam tanah. Biji gulma dapat tersimpan dan bertahan hidup selama puluhan tahun dalam kondisi  dorman, dan akan berkecambah ketika kondisi lingkungan untuk perkecambahan dapat terpenuhi.  Biji berukuran kecil merupakan karakteristik dari spesies yang mempunyai bank biji tanah yang persistent. Ukuran biji yang kecil dapat memfasilitasi terkuburnya biji, terhindar dari predasi dan mempermudah penyebaran.Ukuran biji sering berkorelasi dengan ukuran anakan dan dapat merupakan faktor penting dalam menentukan kemampuan hidup anakan.

Dari beberapa perlakuan yang berbeda-beda, ternyata kemunculan gulma pada area hutan tidak secepat kemunculan gulma pada area terbuka dan area pertanaman. Sedangkan perbandingan jumlah pertumbuhan simpanan benih gulma, pada area pertanaman lebih banyak dibandingkan pada area terbuka.

Hal tersebut diatas dapat disebabkan oleh adanya pengolahan lahan yang dilakukan pada area pertanaman, yang menyebabkan simpanan benih gulma terangkat ke permukaan. Dan selain itu pula, pengolahan tanah yang dilakukan pada area pertanaman dapat mematahkan dormansi pada simpanan benih gulma dalam tanah akibat dari perlakuan mekanis yang dilakukan tidak sengaja melukai benih gulma.

Tabel Identifikasi dan Jumlah Gulma

No
   

Nama Gulma
   

Jumlah
   

Areal Sample

Polybag 1

1
   

Axonopus compressus (Sw.) Beauv
   

30
   

Terbuka

2
   

Mimosa pudica
   

1

3
   

Amaranthus spinousus
   

2

polybag 2

4
   

Axonopus compressus (Sw.) Beauv
   

6
   

Terbuka

5
   

Mimosa pudica
   

27

6
   

Amaranthus spinousus
   

1

polybag 3

7
   

Axonopus compressus (Sw.) Beauv
   

2
   

Terbuka

8
   

Mimosa pudica
   

25

9
   

Amaranthus spinousus
   

5

polybag 1

10
   

Cyperus rotundus .L
   

29
   

Pertanaman

11
   

Phyllanthus nirari
   

1

12
   

Amaranthus spinousus
   

40

13
   

Borreria alata
   

5

14
   

Euphorbia hirata
   

4

Polybag 2

15
   

Cyperus rotundus .L
   

25
   

Pertanaman

16
   

Phyllanthus nirari
   

2

17
   

Amaranthus spinousus
   

21

18
   

Borreria alata
   

10

19
   

Euphorbia hirata
   

7

Polybag 3

20
   

Cyperus rotundus .L
   

30
   

Pertanaman

21
   

Phyllanthus nirari
   

4

22
   

Amaranthus spinousus
   

30

23
   

Borreria alata
   

8

24
   

Euphorbia hirata
   

5

Polybag 1

25
   

Mimosa pudica
   

2
   

Hutan

26
   

Phyllanthus nirari
   

5

Polybag 2

27
   

Mimosa pudica
   

1
   

Hutan

28
   

Borreria alata
   

2

Polybag 3

29
   

Mimosa pudica
   

3
   

Hutan

Setelah pengamatan dilakukan selama 30 hari maka gulma-gulma tersebut dapat di identifikasi setiap individu. Berdasarkan dari pengamatan dan identifikasi gulma pada areal pertanaman, areal terbuka dan hutan di dapatkan berbagai spesies gulma yang kebanyakan memiliki struktur biji gulma yang kecil seperti borreria alata, mimosa pudica, Phyllanthus nirari, Cyperus rotundus .L dll. dan areal pengambilan sampel tanah juga berpengaruh terhadap kemunculan dan jumlah gulma.

BAB IV

PENUTUP

A.    Kesimpulan

Dari praktikum yang dilaksanakan dapat di simpulkan bahwa pengolahan tanah yang dilakukan pada area pertanaman dapat mematahkan dormansi pada simpanan benih gulma dalam tanah akibat dari perlakuan mekanis yang dilakukan tidak sengaja melukai benih gulma. Kemudian pada areal terbuka yang jarang di laksanakan pengolahan tanah makan seed bank hanya berada pada permukaan atas saja, sedangkan pengambilan sample ini dilakukan dengan kedalaman 20 cm sehingga kemunculan gulma tidak seperti areal pertanaman yang sering dilaksanakan pengolahan tanah. Berbeda dengan kawasan hutan yang sama sekali belum di laksanakan pengolahan lahan maka kemunculan gulma sangat sedikit atau tidak ada.

B.     Saran

Setelah melaksanakan praktikum simpanan benih gulma di dapatkan bahwa pada lahan pertanaman mendapat peringkat pertama kemunculan gulma, sehingga nantinya akan sangat merugikan petani. Sebaiknya untuk mengantisipasi penurunan hasil dan mutu panen sebaiknya di lakukan pengendalian gulma secara terpadu. Seperti rotasi tanam, pengaturan jarak tanam, dan penggunaan pestisida nabati. Intinya pengendalian tidak hanya di lakukan dengan satu cara tetapi dilakukan dengan cara kombinasi baik pengendalian secara mekanis, prefentif, kultur teknis dan hayati.

Daftar Pustaka

Delsi Yulia. 2014. Penuntun Praktikum Ilmu Gulma. Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim Raiu. Pekanbaru.

Mangadas Lumban Gaol.2009. Pengaruh Variasi Ukuran Benih Terhadap Perkecambahan Acacia Fauntleroyi (Maiden) Maiden and Blakely. Berk. Penel. Hayati: 14 (153–160), 2009

Zaman Sofyan dan Puspitasari Dewi Sari. 2009. Simpanan biji gulma dalam tanah di perkebunan teh pada berbagai tahun pangkas. Institut Pertanian Bogor. Jurnal Agronomi Indonesia 37 (1): 46-54.

Lampiran

Pengambilan sample tanah di areal pertanaman
   

Pengambilan sample tanah di areal terbuka
   

Praktikan sedang mengisi tanah pada polybag

Pengambilan sample tanah di hutan
   

Pengamatan hari pertama
   

Penggemburan tanah

Description: C:\Users\Acer\AppData\Local\Microsoft\Windows\Temporary Internet Files\Content.Word\IMG-20141206-02320.jpg

Pengamatan minggu ke 2
   

Description: C:\Users\Acer\AppData\Local\Microsoft\Windows\Temporary Internet Files\Content.Word\IMG-20141206-02319.jpg

Pengamatan minggu ke 3
   

Description: C:\Users\Acer\AppData\Local\Microsoft\Windows\Temporary Internet Files\Content.Word\IMG-20141206-02316.jpg

Pengamatan minggu ke 4

Share 'SIMPANAN BENIH GULMA' On ...

Belum ada komentar untuk "SIMPANAN BENIH GULMA"

Post a Comment